Dari Kuala Lumpur ke Kampung Gajah

Gua hayunkan buaian membuai diri bersama redup petang yang membawa angin meniup alam, bertemankan sepasang arnab dan kicauan burung dan kokokan ayam memecah kesunyian desa. Dalam keasyikan diri terhuyung terbuai, pandangan jelas lalu menjadi kabur fikiran melayang berterabur lantas jiwa menjadi kosong gua akhirnya terlena ditemani tidur. 


Baru 2 hari gua duduk kampung dah pandai bermadah berhelah, terlalu indah inilah jadinya.


2 ulasan:

pizli berkata...

Kampung gajah tu kampung belah bapak aku tapi dah lama tak balikla sebab takde apa benda dah.

sarah ramle :) berkata...

hak hak hak
bermadah pujangga nampak.
terbaik! haha :D